Erdogan 3 Periode dan Dampaknya Terhadap Hubungan Turki-Suriah

Oleh: Raisa Nur Annamira – Hubungan Internasional Universitas Padjadjaran

JurnalPost.com – Presiden Erdogan terpilih kembali pada pemilu Turki yang dilaksanakan pada Mei silam. Terpilihnya kembali Erdogan tentu menimbulkan pro kontra di kalangan masyarakat. Namun, terdapat pertanyaan besar lainnya ketika Erdogan terpilih lagi, bagaimana nasib hubungan Turki dan Suriah di bawah kepemimpinan Erdogan yang akan datang?

Hubungan Turki-Suriah sendiri sebenarnya memiliki latar belakang historis yang sangat rumit dan ditandai dengan periode ketegangan dan kolaborasi yang bergantian. Asal muasal kedua negara ini berkonflik dapat ditelusuri kembali ke Kesultanan Utsmaniyah, yang memerintah Suriah dari tahun 1517 hingga berakhirnya Perang Dunia I. Warga Suriah menganggap kekuasaan Utsmaniyah bersifat tirani, dan eksekusi sejumlah warga Suriah yang ikut serta dalam pemberontakan Arab melawan Utsmaniyah. mengakibatkan kebencian yang berkepanjangan.

Pada tahun 1939, Turki menggabungkan Provinsi Hatay dari Suriah, yang sejak itu menjadi isu kontroversial antara kedua negara. Beberapa peta Suriah terus menggambarkan Hatay sebagai komponen integral negaranya. Permasalahan air juga menjadi perhatian yang signifikan. Pada tahun 1970-an, Turki memprakarsai pembangunan bendungan di sungai Tigris dan Efrat, yang keduanya berasal dari perbatasan negaranya. Peristiwa ini dianggap sebagai kemunduran yang signifikan bagi Suriah dan Irak. Ditambah dengan dukungan Suriah terhadap Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang dianggap sebagai kelompok teroris oleh Turki, telah menyebabkan ketegangan yang signifikan antara kedua negara.

Namun demikian, hubungan bilateral memburuk secara signifikan setelah dimulainya perang saudara di Suriah pada tahun 2011. Turki mengecam Presiden Suriah Bashar al-Assad atas penindasan brutalnya terhadap para pengunjuk rasa dan memulai pelatihan bagi pembelot dari Tentara Suriah di dalam perbatasannya sendiri. Akibatnya, terjadi konflik di perbatasan dan Turki melakukan intervensi militer di Suriah, yang berujung pada pendudukan Suriah utara oleh Turki sejak Agustus 2016. Perang saudara di Suriah mendorong perubahan signifikan dalam kebijakan luar negeri Turki, sehingga Turki semakin selaras dengan Rusia dan menerapkan pendekatan yang lebih tegas dan nasionalis.

Pada masa kepemimpinan Erdogan setidaknya terdapat tiga fokus utama yang mempengaruhi hubungan Turki – Suriah:

Hubungan Ekonomi
Turki telah menampung sejumlah besar pengungsi Suriah, sekitar 3,3 juta jiwa, dari sudut pandang ekonomi. Tantangan yang dihadapi oleh perekonomian Turki semakin diperburuk oleh situasi ini. Terlepas dari hambatan-hambatan ini, Turki telah dianggap sebagai salah satu upaya meringankan sebagian tekanan ekonomi dalam negeri dan kelangkaan sumber daya di Suriah

Hubungan Militer
Turki telah berpartisipasi dalam sejumlah operasi militer di Suriah. Salah satu operasi tersebut adalah ‘Operasi Mata Air Perdamaian’ pada tahun 2019, yang menandai upaya militer Turki yang signifikan ketiga di wilayah Suriah sejak tahun 2016. Selain itu, Turki telah mendirikan puluhan pangkalan dan mengerahkan ribuan tentara di Suriah utara, mencegah tentara Suriah, yang didukung oleh Rusia, merebut kembali wilayah tersebut. Turki telah memberikan pembenaran atas operasi militer ini, dengan alasan perlunya menjaga perbatasan selatannya dan menentang Unit Pertahanan Rakyat Kurdi (YPG), yang dianggap sebagai ancaman oleh Turki .

Keterikatan Diplomatik
Sikap diplomatik antara Turki dan Suriah diwarnai dengan ketegangan, karena dukungan besar Turki terhadap oposisi Suriah. Meskipun demikian, upaya baru-baru ini telah dilakukan untuk mendorong rekonsiliasi. Setelah berdiskusi dengan Rusia dan Iran di Moskow pada tahun 2023, Turki dan Suriah mencapai konsensus untuk menetapkan rencana strategis untuk menyelesaikan hubungan buruk mereka. Meskipun demikian, Presiden Suriah Bashar al-Assad menyatakan bahwa pertemuan dengan Erdogan tidak akan terjadi sampai ‘pendudukan’ Turki diselesaikan. Sebaliknya, Erdogan telah menyatakan kesediaannya untuk melakukan pertemuan dengan al-Assad; namun, dia dengan tegas menolak penarikan total pasukan Turki.

Setelah terpilihnya kembali Erdogan, sikap Turki terhadap Suriah diperkirakan tidak akan berubah. Mencegah masuknya pengungsi tambahan dari barat laut Suriah dan melemahkan otoritas Pasukan Demokratik Suriah (SDF) di timur laut adalah dua pilar penting dari kebijakan ini.

Terpilihnya kembali Erdogan telah meredakan kekhawatiran banyak warga Suriah yang khawatir bahwa sikap Ankara terhadap Damaskus dapat mengalami perubahan radikal. Mengingat perpanjangan masa jabatan Erdogan selama lima tahun, besar kemungkinan Turki akan mempertahankan kehadiran militernya di wilayah tertentu di Suriah utara. Diperkirakan lebih dari tiga juta pengungsi Suriah yang saat ini tinggal di Turki akan terus melakukan hal yang sama di masa mendatang.

Kebijakan Turki di Suriah telah secara signifikan dibentuk oleh dinamika politik dalam negeri. Hak-hak penduduk Kurdi yang tinggal di Turki telah ditekan dengan kedok konflik Suriah. Intervensi militer di Suriah telah memfasilitasi pemulihan kredibilitas Erdogan di mata para pemilih yang menjadi lebih nasionalis, setelah kudeta pemerintah yang gagal pada tahun 2016.

Posisi Turki mengenai pemerintahan mandiri Kurdi di Suriah telah menimbulkan banyak kontroversi. Karena “koordinasi erat” yang diduga ingin dilakukan Erdogan dengan Assad dalam masalah ini, sejumlah besar warga Kurdi Suriah memilih untuk mendukung aliansi oposisi dalam pemilu mendatang. Namun mayoritas imigran Suriah di Turki bergembira atas kemenangan Erdogan.

Sejak tahun 2016, Turki telah mempertahankan kehadiran aktifnya dalam konflik sipil Suriah melalui penerapan berbagai kampanye militer di dan sekitar Suriah utara. Tujuan dari operasi ini adalah untuk melemahkan SDF, sebuah entitas yang dianggap Turki sebagai perpanjangan tangan Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang secara resmi ditetapkan sebagai organisasi teroris.

Sikap Turki terhadap Suriah juga dibentuk oleh hubungan diplomatiknya dengan negara lain. Contohnya adalah kritik Turki terhadap bantuan Amerika kepada milisi Suriah. Namun, Turki telah menunjukkan kesiapan untuk mengelola ketegangan dengan sekutu NATO-nya dalam hal ini, seperti yang dicontohkan oleh reaksi Turki terhadap penghancuran drone Turki di Suriah utara oleh pasukan Amerika.

Dapat disimpulkan bahwa terpilihnya kembali Erdogan diperkirakan akan mempertahankan kebijakan Turki yang ada terhadap Suriah, yang terdiri dari penekanan strategis untuk mencegah arus pengungsi tambahan, melemahkan Pasukan Demokratik Suriah (SDF), dan mempertahankan pos militernya di Suriah. Suriah utara. Meskipun demikian, politik dalam negeri dan hubungan internasional kemungkinan akan terus mengkaji kebijakan tersebut.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *